Saat kita menggunakan komputer, banyak hal yang bisa mengejutkan kita. Pernah engga, saat kita mengetik di MS.Word tiba-tiba huruf-huruf yang kita ketikkan tiba-tiba rontok semua?
Atau yang akhir-akhir ini ngetren, serangan virus yang dikenal sebagai virus lokal “brontok”,”rontok bro”, dsb. emang ga tau kenapa yang namanya virus tu cepet banget terkenalnya… PAda jaman dahulu kala (disaat gue belon lahir kali yee..), yang namanya virus tu bisa dikelompokin jadi tiga gerombolan (ga tau ya sekarang jadi ude kompleks, tapi secara garis besar sih masih sama).
1. Virus BootSector. Ni virus juga nyebelin, waktu gue pertama kali make komputer, virus ini ngetren banget. Padahal dulu masih pake disket yang segede gaban, mana keplek-keplek lagi, bisa buat kipasan. Si virus kuno ini nyerang boot sector media penyimpanan (ex. hardisk, disket, dsb.) menular hanya jika disk punya sistem operasi yang dipake buat booting. Tapi seiring berjalannya waktu, virus ni ga berkembang. Malah beberapa pihak bilang udah mati, karena medianya penularannya terproteksi dengan baik (jadi virusnya kayak dikebiri aja).

2. Virus partisi. Pernah denger nama Michaelangelo (maap kalo salah tulis)? ini virus partisi yang terkenal, keren dah. Virus jenis ini menyerang partisi hardisk. wah kalo udah gini kadang susah ngebersihinnya.cara kerjanya rumit, tapi TOP BGT dah. Cuman kalo ngapusnya gampang, asal ada backup partisi. Resikonya data hilang semua, hix….😦

3. Virus File. Nah kalo yang ini perkembangannya pesat banget, malahan udah bermutasi menjadi beberapa spesies baru, kayak virus email, macro, dsb. kebanyakan virus modern saat ini berwujud virus file. Dulu sih cuman nyerang file aja, tapi kalo sekarang udah bisa mutasi jadi cacing jadi-jadian (worm+virus jadi satu). Inilah yang paling menakutkan, karena menurut penelitian yang saya lakukan, semua antivirus, walaupun dilengkapi dengan fasilitas heuristik, bloodhound, atau apapun itu kek (yang pake artificial intelligence buat deteksi virus yang belum dikenal), virus yang berdiri sendiri (tanpa menginfeksi file lain) akan dianggap sebagai program biasa kemudian dapat tereksekusi dengan baik bila virus itu belum dikenali antivirus.

metode terakhir diataslah yang digunakan oleh si kurang ajar jenis brontok dkk. Kira-kira 6 tahun lalu saya pernah mencoba membuat sebuah program yang bisa menginfeksi komputer dan memformat hardisknya sebanyak 80 track awal dimulai dari track pertama. Hasilnya WOW ! komputer tidak bisa digunakan. Dulu sih masih jamannya BEjat, jadi tiap ke warnet, terus lemot, udah deh program itu diinfeksiin ke komputer warnet, dalam 4 kali booting maka hancurlah hardisknya. Udah di uji coba ke komputer-komputer yang diinstall berbagai antivirus, mulai dari norton, Mc.Afee, ampe PC-Cillin tetep aja lolos juga. Bahkan mpe sekarang (ude 6 tahun juga antivirus ga pinter-pinter, makin bego aja) tetep aja ga kedeteksi ama heuristiknya.
(sekarang malah lebih parah, ide itu dipake buat virus sejenis brontok malah sukses besar)

Jadi kalo mau buat virus, buat aja program independen, terus lengkapi dengan kemampuan menginfeksi dan lain-lainnya. GA Kedeteksi dah !!!